Tuesday, November 20, 2012

Kalau Memang Harus Begitu-Acik Lana

 


Aku bagi buku ni 4 star. Masa mula-mula baca slow sikit. Rasanya lepas bab 2 or 3 dah ok. Ko akan jadi tak sabar nak tahu ending cerita ni macam mana. Masa aku baca aku rasa macam nak skip aje bab-bab lain, nak baca ending macam mana. Tapi sabarrrrrr. Bab-bab imaginasi bagi dekat aku. Aku dapat bayangkan Tuan Putra macam mana. Dengan hensemnye. Muka serius tapi comel. Dengan tinggi lampainya. Dengan romantiknya. Wahhh!!! sukanya dapat bos macam ni. Yang heroinnye aku bayangkan comel. Putih melepak. Muka blur and pakai tudung. Boleh tak aku bayangkan Adara tu pakai tudung sedangkan sebenarnya dalam buku tu dia tak pakai tudung pun. Korang tau aku bayangkan siapa heroin tu..haha..Ana Suzana..blogger yang suka masak sedap tu..nyum..nyum..Ana kan kecik molek je..berat pun 45kg kut. Yang heronya takde pulak di alam nyata..ada di alam khayalan aku ajer..

Aku ambik masa 2 hari habiskan baca buku ni. Macam biasalakan,  mula-mula benci, gaduh setiap hari and bila si Adara dah ubah penampilan dari selekeh, pakai baju lama bertukar jadi perempuan yang cantik baru la si Tuan Putra perasan yang cantik jugak budak comot ni. Dah suka tapi taknak bagitau dan yang si Adara tak perasan yang Tuan Putra tu dah tergila-gila suka dia. Bertunang dan berkahwin. Mula-mula bahagia. Lepas ada masalah gaduh-gaduh sampai nak bercerai. Hmm..ending cerita ni boleh tahan la and macam biasa happy ending.

Buku ni tak boleh buat aku nangis sebab takde part sedih yang dapat sentuh hati aku ni..chewaaaahhhhh!!!.

Ok..aku bagi sinopsis cerita ni. Kang kalau korang rajin pegi la beli and baca.

Sinopsis Kalau Memang Harus Begitu

Zidan Adiputra seorang lelaki yang berkedudukan tinggi, tampan, bergaya dan mempunyai senarai panjang nama-nama gadis yang mengejarnya. Atas setiap kelebihan yang dimiliki, dia benar-benar merasakan dirinya layak dilayan umpama seorang ‘Tuan Putera’. Justeru semua orang harus memanggilnya dengan gelaran Tuan Putra. Sehebat mana pun dirinya, dia tetap punya kelemahan. Dan kelemahannya, dia bencikan perempuan selekeh. Allergic!

Dengan baju kurung lusuh, kasut terkoyak hujung kaki, perempuan ni dari planet mana? Sakit mata betul tengok dia ke hulu ke hilir depan muka. Walaupun setakat kerja bancuh air, imej dan penampilan kena jaga jugak. Lainlah kalau dia tu pendatang tanpa izin!

Adara pula datang dari dunia yang berbeza. Dibesarkan oleh datuk dan nenek selepas kematian ibu dan bapanya, perjalanan hidupnya agak sukar. Tekad mahu mengubah nasib keluarga dan adik-adiknya yang ramai, kakinya melangkah keluar dari kawasan Felda ke kota besar. Namun hidupnya kian getir apabila bekerja dengan majikan kuku besi seperti Tuan Putra. Tolonglah Tuan Putra ni! Nak suruh aku bergaya bagai nak rak apa kes? Dia ingat aku ni secretary? Eksekutif? Hei, orang tea lady ajelah! Sepatutnya kerja bancuh air, tapi dikerahnya macam kita ni kerja cleaner pulak. Harap muka aje handsome, tapi otak udang!

Umpama air dan minyak, manakan mungkin bersatu dua hati yang saling membenci dan berbeza segala segi. Namun kemunculan Riyad yang berjaya melakukan ‘make over’ kepada Adara membuatkan hati Putra terpesong cita rasa, mata hati yang buta kini terbuka luas. Pelbagai cara dilakukan olehnya untuk memenangi hati Adara sehingga dia rela mengenepikan ego dan kedudukannya. Dia juga sanggup berebut menghantar pinangan ke rumah Adara demi mengikat hati gadis itu.

Cinta yang dihulur bersambut dan disimpul erat dengan ikatan perkahwinan. Dalam meniti kebahagiaan berumah tangga, ada dugaan datang mengetuk pintu istana cinta mereka. Antara cinta dan keluarga, yang mana lebih utama? Dan jika hanya berhak memilih satu di antara dua, siapa yang perlu menyerah dan mengalah? Dan apa ertinya pengorbanan jika hati kian retak, kasih kian rapuh?

Putra: Percaya cakap abang, kehadiran sayang adalah perkara terbaik dalam hidup abang....

“Tak mungkin musim cinta ini berlalu...seandainya hatimu seperti hatiku….




1 comment:

Aimi Amalina Azmi said...

Macam mane nk bace blog dia..private la huuuu